Suku Bunga KPR Naik, Waspadai Kredit Macet!

Anto ErawanDesember 10, 2014

RumahCom – BI Rate yang naik ke level 7,75% diprediksi akan berimbas pada naiknya suku bunga KPR (kredit pemilikan rumah) ke angka 13,5% – 14%. Kenaikan suku bunga KPR bisa dipastikan akan menggerus daya beli konsumen.

Data Indonesia Property Watch (IPW) memperlihatkan, sebelum kenaikan suku bunga, konsumen mencicil Rp1 juta – Rp1,3 juta per bulan untuk rumah Rp100 juta – Rp150 jutaan. Setelah suku bunga naik, cicilan akan meningkat rata-rata 30%, menjadi Rp1,6 juta – Rp1,8 juta per bulan.

“Tentunya, hal ini sangat memberatkan konsumen menengah bawah,” tegas Ali Tranghanda, Direktur Eksekutif IPW.

Menurutnya, penetapan suku bunga floating (mengikuti suku bunga acuan BI rate) untuk produk KPR akan mulai dirasakan di awal 2015. Kondisi ini terjadi karena umumnya pada dua tahun terakhir, pihak perbankan mengenakan tingkat suku bunga yang relatif rendah dengan gimmick bunga fixed selama dua tahun dengan kisaran 6,5% – 8%.

“Nah, tahun depan para nasabah ini sudah tidak dapat menikmati fasilitas bunga fixed tersebut, bersamaan dengan naiknya suku bunga KPR,” imbuh Ali.

Ancaman Kredit Macet
Saat ini kalangan perbankan mulai khawatir dengan mulai banyaknya nasabah KPR yang mulai menunggak. Meskipun tingkat kredit macet (Non Performing Loan atau NPL) relatif masih aman, yakni di bawah 3%, namun kecenderungan meningkatnya kredit macet mulai terasa.

Potensi kredit macet ini ternyata tidak hanya datang dari konsumen menengah bawah. Segmen menengah atas pun mulai dibayangi tunggakan, karena banyak yang mempunyai KPR lebih dari satu—bahkan ada yang memiliki tujuh akun KPR.

Lebih parahnya, rumah-rumah yang mereka beli dengan KPR kemungkinan sulit dijual di pasar sekunder, karena harganya sudah terlalu tinggi sementara di saat yang sama pasar perumahan sedang melambat.

“Karenanya, pihak perbankan harus lebih berhati-hati dalam mengelola aset kredit KPR-nya dengan pengelolaan risk management yang baik. Karena suka atau tidak, potensi kredit macet KPR akan mewarnai sistem perbankan nasional,” pungkas Ali.

Anto Erawan
Penulis adalah editor Rumah.com. Untuk berkomunikasi dengan penulis, Anda dapat mengirim email ke:antoerawan@rumah.com atau melalui Twitter: @AntoSeorang

Foto: Anto Erawan

KIRIM KOMENTAR

Anda juga mungkin menyukai beberapa artikel ini

Syarat dan Tips Mengajukan KPR

RumahCom – Bank Indonesia Melansir, mayoritas konsumen rumah masih menggunakan fasilitas KPR (kredit pemilikan rumah). BI mencatat, sebanyak 73,69% konsumen membeli properti residensial dengan fasil

Lanjutkan membacaAgustus 25, 2014

Negosiasikan Hal Ini dengan Bank Saat Mengajukan KPR!

RumahCom – Bank merupakan variabel penting dalam proses jual-beli rumah, terutama bagi konsumen yang menggunakan fasilitas kredit pemilikan rumah (KPR). Akan tetapi, ada hal-hal yang perlu diperj

Lanjutkan membacaOktober 15, 2014

Waspadai Dua Hal Ini Saat Mengajukan KPR

RumahCom – Membeli rumah menggunakan fasilitas KPR (kredit pemilikan rumah) memerlukan ketelitian dan kecermatan. Salah menghitung besaran cicilan atau jangka waktu cicilan (tenor), bisa berujung kr

Lanjutkan membacaNovember 7, 2014

Inilah 11 Bank Pengucur KPR Berbunga Rendah

RumahCom - Data suku bunga dasar kredit (SBDK) yang dirilis Bank Indonesia Senin (1/12), menyebutkan, ada 11 bank yang memberikan bunga KPR di bawah 10%. Nama-nama bank ini masih sama dengan bank-bank

Lanjutkan membacaDesember 2, 2014

Masukan