Memahami Apa Itu Tanah Eigendom Verponding

Fathia AzkiaNovember 15, 2017

Panduan membuat surat sewa

RumahCom – Pernahkah Anda mendengar istilah Eigendom Verponding? Istilah yang diambil dari bahasa Belanda tersebut memiliki makna hak kepemilikan mutlak akan sebidang tanah.

Eigendom Verponding merupakan salah satu produk hukum pertanahan pada zaman penjajahan kolonial Belanda di Indonesia yang menyatakan kepemilikan seseorang atas tanah.

Setelah Kemerdekaan, pengakuan hak kepemilikan tanah kemudian di atur dalam Undang-Undang Pokok Agraria (UUPA).

Menurut UU No.5 Tahun 1960, eigendom harus dikonversi menjadi jenis hak tanah yang sesuai. Meski demikian, masih banyak orang yang belum mengetahui hal ini dan terlibat dalam sengketa tanah yang masih berstatus eigendom.

Baca juga: Sertifikat Tanah Hilang, Jangan Khawatir!

Harus segera dikonversi

Di dalam UUPA memang tidak mengatur tata cara konversi hak atas tanah. Meski demikian, setelah pemberlakuan UUPA, setiap orang wajib mengonversi hak atas tanah eigendom-nya menjadi hak milik selambat-lambatnya tanggal 24 September 1980.

Mengapa harus dikonversi? Sebab hak eigendom atas tanah berasal dari sistem hukum perdata barat. Sedangkan UUPA ditujukan sebagai hukum agraria nasional yang berbeda dengan hukum agraria sebelumnya.

Sebenarnya konversi harus dilakukan setelah UUPA diundangkan, atau paling lama dua puluh tahun setelahnya.

Namun karena ketidaktahuan masyarakat atau ketidakmampuan mengurus konversi hak Eigendom menjadi sertifikat, sampai saat ini masih banyak orang yang belum mengonversi hak atas tanahnya.

Langkah pendaftarannya pun cukup mudah, siapkan beberapa dokumen seperti:

  • Alat-alat bukti tertulis (peta/surat ukur)
  • Keterangan saksi atau yang bersangkutan diakui kebenarannya oleh Panitia Ajudikasi dan Kepala Kantor Pertanahan

Kemudian serahkan dokumen ke kantor pertanahan setempat untuk diproses lebih lanjut.

(Rumah Baru Status Tanah SHM Harga Mulai Rp400 Juta, Mau?)

Rawan Menjadi Tanah Sengketa

Karena rentang waktu yang panjang, tanah dengan hak eigendom sangat rentan menjadi tanah sengketa. Sebab, belum ada kekuatan hukum yang mengikat pemegang hak yang sebenarnya.

Maka jangan heran jika ada kasus penerbitan Sertifikat Hak Milik (SHM) atas nama orang lain yang bukan pemilik sebuah bidang tanah.

Sebenarnya tak sulit mengurus kasus demikian, sebab hal tersebut sudah diatur dalam Pasal 32 PP 24/1997. Disana tertulis bahwa jika ada pihak yang merasa dirugikan dengan terbitnya suatu sertifikat tanah dalam jangka waktu 5 tahun setelah penerbitan, maka mereka bisa mengajukan tuntutan.

Jika Anda memenangkan kasus peradilan, maka Anda bisa meminta Badan Pertanahan setempat untuk mencabut SHM yang telah diterbitkan tersebut. Kemudian membuat Surat Hak Milik baru atas nama yang berwenang kepada Pengadilan Negeri Setempat atau Pengadilan Agama setempat.

Dengan status hak tanah yang jelas dan memiliki kekuatan hukum yang kuat, maka Anda baru bisa melakukan alih kepemilikan dengan pihak ketiga.

Mengetahui seluk beluk serta keaslian sertifikat tanah sangat penting saat masyarakat hendak melakukan proses pembelian rumah. Oleh karenanya, alangkah lebih aman untuk membeli rumah secara KPR, sebab bank akan bertanggungjawab langsung terhadap legalitasnya.

Mau rumah KPR dengan harga di bawah Rp750 juta? Cari lewat Perumahan Baru!

Isnaini Khoirunisa

Mohamad Azis
May 25, 2021
Sangat membantu terimakasih
KIRIM KOMENTAR

Anda juga mungkin menyukai beberapa artikel ini

Jika Tanah Kena Sengketa, Apa yang Harus Dilakukan?

RumahCom – Kasus persengketaan tanah di Indonesia baik itu antar perseorangan maupun korporasi dengan warga, hingga kini masih sering muncul di televisi, portal online, hingga surat kabar. Untuk me

Lanjutkan membacaFebruari 23, 2016

Plus Minus Investasi Tanah

RumahCom – Berbicara investasi, menurut Wikipedia istilah ini berkaitan erat dengan keuangan dan ekonomi, berikut akumulasi suatu bentuk aktiva dengan harapan mendapat keuntungan di masa depan. Terk

Lanjutkan membacaMaret 2, 2016

Prosedur dan Biaya Balik Nama Sertifikat Rumah

RumahCom – Proses membeli rumah bekas tentu tidak sama dengan membeli rumah baru. Bila dalam membeli rumah baru segalanya diurus oleh pihak penjual atau pengembang, berbeda halnya dengan rumah seken

Lanjutkan membacaMaret 28, 2016

Ini Langkah-Langkah Pemecahan Sertifikat Tanah

RumahCom – Beberapa waktu belakangan, sejumlah pembaca Rumah.com menanyakan tata cara ataupun prosedur memecah sertifikat tanah (pecah kavling), terutama jual tanah warisan yang hendak dibagikan kep

Lanjutkan membacaMaret 31, 2016

Hindari Pungli, Urus Sertifikat Langsung ke BPN!

RumahCom – Untuk menghindarkan masyarakat dari pungutan liar saat mengurus sertifikat tanah, Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN), Ferry Mursyidan Baldan mengimb

Lanjutkan membacaApril 12, 2016

Masukan