Langkah BPN Rapikan Tanah Terlantar

Fathia AzkiaNovember 16, 2017

Pajak bukan solusi

RumahCom – Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) terus mengupayakan pembentukan Bank Tanah.

“Kalau ada bank tanah, kita bisa ambil tanah-tanah yang terlantar, tanah bekas kawasan hutan dan harganya nanti dikendalikan, tidak seperti sekarang,” ujar Menteri ATR/Kepala BPN, Sofyan A. Djalil.

Ia mengungkapkan pembentukan Bank Tanah merupakan strategi jitu pemerintah untuk dapat mengendalikan harga tanah yang saat ini terus melonjak tinggi.

Pemerintah, kata Sofyan, seharusnya juga dapat mengatur harga tanah. Hal tersebut seperti yang tertulis pada Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 33 Ayat 3 yang menyatakan bahwa bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat.

Lihat juga: Pilihan Rumah Rp400 Jutaan Bagi Peserta BPJS-TK

“Tanah terlantar sangat banyak di negeri ini dan untuk menatanya perlu waktu. Banyak masalah hukum mengenai tanah terlantar karena begitu dibawa ke Pengadilan, kita kalah tapi kita akan terus memperjuangkan supaya tanah di Indonesia memberi manfaat bagi masyarakat,” tegasnya.

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa tanah terlantar akan lebih bermanfaat untuk membangun fasilitas umum yang berguna bagi masyarakat. “Tanah terlantar tersebut bisa dibuat untuk fasilitas olahraga seperti lapangan sepakbola tapi bisa juga digunakan untuk fasilitas militer,” kata Sofyan.

Ia juga mengungkapkan keinginannya dalam mengelola aset-aset milik Kementerian Pertahanan (Kemenhan) maupun TNI.

“Kementerian ATR/BPN telah bekerjasama untuk pensertifikatan aset-aset TNI. Karena berdasarkan laporan Kemenhan, luas tanah yang dimiliki oleh Kemenhan serta TNI sebanyak 330.000 hektar dan yang bersertifikat baru 1/4-nya saja. Mudah-mudahan kami bisa membantu dalam mensertifkatkan aset-aset tersebut,” imbuhnya.

Bentuk lain tertib pemanfaatan ruang yang dilakukan Kementerian ATR/BPN adalah dengan melakukan penatagunaan tanah terlantar, baik tanah bersertifikat Hak Guna Usaha, Hak Guna Bangunan, Hak Pakai, dan Hak Pengelolaan, yang sudah habis masa berlakunya atau tidak dimanfaatkan sesuai peruntukannya.

Baca juga: Tanah Terlantar Tidak Dapat Diselesaikan dengan Pajak!

Melalui program reforma agraria, tanah tersebut kemudian didayagunakan untuk kepentingan masyarakat sebagai Tanah Cadangan Umum Negara (TCUN).

Sepanjang tiga tahun pemerintahan Presiden Joko Widodo, Kementerian ATR/BPN telah menerbitkan TCUN seluas 23.795,45 hektar yang akan digunakan antara lain 1.422,24 hektar untuk Reforma Agraria, 732,03 hektar untuk Program Strategis Nasional dan 212,13 hektar untuk cadangan negara lain.

Sementara 21.2429,04 hektar sisanya digunakan untuk mendukung bank tanah. Sofyan mengatakan penyerahan sertifikat ini merupakan upaya mendukung Program Nawacita dan mendukung kerjasama antarsektor.

“Hari ini diserahkan sertifikat tanah untuk Polri, TNI dan kebutuhan industri garam nasional,” tukasnya.

Apakah Anda merupakan golongan MBR yang punya gaji di bawah Rp4 Juta, dan tengah mencari rumah subsidi? Temukan puluhan pilihan rumah subsidi di berbagai daerah di seluruh Indonesia di sini!

Fathia Azkia
Penulis adalah content writer di Rumah.com. Untuk berkomunikasi dengan penulis, Anda dapat mengirim email ke: Fathiaazkia@rumah.com atau melalui Twitter: @fathianyaaa

KIRIM KOMENTAR

Anda juga mungkin menyukai beberapa artikel ini

Cara Lengkap Mengetahui Keaslian Sertifikat Tanah

RumahCom - Cara lengkap mengetahui keaslian sertifikat tanah ini tentunya penting bagi Anda yang hendak membeli rumah, baik untuk dihuni sendiri ataupun sekadar untuk dijadikan investasi. Manfaatkan

Lanjutkan membacaApril 28, 2016

Urusan Pertanahan Kini Hanya Butuh Satu Hari!

RumahCom – Selama ini, banyak masyarakat mengeluhkan ‘ribetnya’ dan ‘lamanya’ proses pengajuan pembuatan sertifikat tanah di Kantor Badan Pertahanan Nasional (BPN). Hal ini seperti dialam

Lanjutkan membacaJuli 12, 2016

Pemerintah Akui Kekurangan Lahan untuk Perumahan MBR

RumahCom – Awal 2017, Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) segera merampungkan rancangan Peraturan Pemerintah tentang bank tanah. Menurut Menteri ATR/Kepala BPN,

Lanjutkan membacaNovember 21, 2016

Belum Bayar BPHTB, Warga Tetap Bisa Ambil Sertifikat

RumahCom – Hasil Rapat Kerja Nasional (Rakernas) 2016/2017 Kementerian ATR/BPN mengevaluasi berbagai program dan prosedur baru yang bakal digiatkan. Sekretaris Jenderal Kementerian ATR/BPN, M. No

Lanjutkan membacaNovember 21, 2016

Jokowi Ingatkan Pentingnya Sertifikat Tanah

RumahCom – Presiden RI Joko Widodo kembali mengingatkan kepada jajaran Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Badan Pertanahan Nasional (BPN) serta masyarakat akan pentingnya sertifikat tanah.

Lanjutkan membacaApril 18, 2017

Masukan