34 Rumah Adat di Indonesia Paling Populer

Tim Editorial Rumah.com
RumahCom – Rumah adat Indonesia sangat beragam mengingat bahwa Indonesia merupakan negara yang kaya akan suku dan budaya. Tidak heran apabila ternyata Indonesia pun punya banyak sekali jenis rumah adat sesuai dengan daerahnya. Jika dihitung berdasarkan jumlah provinsi, setidaknya ada 34 jenis rumah adat. Tapi, setiap provinsi pun bahkan punya rumah adat lebih dari satu.
Apabila Anda mencari informasi mengenai rumah adat, berikut ini kami tampilkan 34 jenis rumah adat yang ada di Indonesia yaitu:
  1. Rumah Krong Bade
  2. Rumah Bolon
  3. Rumah Gadang
  4. Rumah Selaso Jatuh Kembar
  5. Rumah Panggung Kajang Leko
  6. Rumah Bubungan Lima
  7. Rumah Limas
  8. Rumah Nuwo Sesat
  9. Rumah Badui/Baduy
  10. Rumah Kebaya
  11. Rumah Sunda
  12. Rumah Joglo
  13. Rumah Joglo Situbondo
  14. Rumah Bangsal Kencono
  15. Rumah Gapura Candi Bentar
  16. Rumah Dalam Loka
  17. Rumah Panjang
  18. Rumah Betang
  19. Rumah Tongkonan
  20. Rumah Sasad
  21. Rumah Rakit
  22. Rumah Lamin
  23. Rumah Dulohupa
  24. Rumah Boyang
  25. Rumah Tambi
  26. Rumah Walewangko
  27. Rumah Musalaki
  28. Rumah Baileo
  29. Rumah Bubungan Tinggi
  30. Rumah Baloy
  31. Rumah Banua Tada
  32. Rumah Kariwari
  33. Rumah Belah Bubung
  34. Rumah Honai

1. Rumah Adat Aceh: Krong Bade

Rumah adat Aceh ini memiliki kombinasi warna yang elegan dengan sentuhan ornamen pada kayu. (Foto: Instagram/propan_sayembara)
Rumah adat Aceh ini memiliki kombinasi warna yang elegan dengan sentuhan ornamen pada kayu. (Foto: Instagram/propan_sayembara)
Orang Aceh memiliki citarasa seni yang sangat baik. Salah satunya terlihat pada rumah khas Krong Bade. Rumah panggung dengan satu tangga di depan ini memiliki perpaduan warna yang cantik. Rumah Krong Bade biasa dikenal juga dengan nama rumoh Aceh. Rumah adat ini jadi salah satu budaya Indonesia yang hampir punah.
Rumah adat ini punya tangga di bagian depan rumah dan tingginya berada beberapa meter dari tanah. Jumlah anak tangga rumah adat Krong Bade biasanya berjumlah ganjil. Bahan dasar pembangunan rumahnya adalah kayu, dengan banyak ukiran di dinding rumah. Atap rumahnya terbuat dari daun rumbia dan bentuknya persegi panjang, memanjang dari timur ke barat.

2. Rumah Adat Sumatera Utara: Bolon

Rumah adat Batak ini disebut bolon dan dilengkapi tangga yang jumlahnya ganjil. (Foto: Instagram/hidupbatakcomm)
Rumah adat Batak ini disebut bolon dan dilengkapi tangga yang jumlahnya ganjil. (Foto: Instagram/hidupbatakcomm)
Bolon merupakan rumah khas Suku Batak di Sumatera Utara. Di Sumatera Utara sendiri Bolon terdiri dari beberapa jenis seperti Bolon Simalungun, Bolon Pakpak, Bolon Angkota, Bolon Karo, dan lainnya.
Dengan bentuk rumah panggung persegi panjang, rumah Bolon biasanya dilengkapi tiang penyangga setinggi 1,75 meter. Untuk masuk ke rumah, penghuni atau tamu harus naik tangga yang jumlahnya selalu ganjil.
Ciri khas rumah adat ini adalah bentuknya panggung, terdiri dari beberapa tiang penyangga bergaris tengah. Dinding rumahnya dihiasi dengan ornamen khas Simalungun dengan warna merah, putih, dan hitam. Hiasan ornamen ini adalah lambang akan pandangan kosmologis dan filosofi budaya suku Batak.

3. Rumah Adat Sumatera Barat: Rumah Gadang

Rumah Gadang memiliki ciri khas atap bertanduk yang sangat menawan (Foto: Wikipedia)
Rumah Gadang memiliki ciri khas atap bertanduk yang sangat menawan (Foto: Wikipedia)
Sampai hari ini, Rumah Gadang khas Sumatera Barat masih banyak ditemui di provinsi ini. Rumah Gadang atau rumah godang adalah rumah adat Minangkabau. Ornamen rumah ini juga banyak ditemui di seluruh Indonesia, khususnya di rumah makan Padang.
Rumah adat ini punya bentuk puncak atap yang runcing, menyerupai tanduk kerbau. Dulunya atap ini dibuat dari bahan ijuk dan bisa bertahan sampai puluhan tahun. Tetapi belakangan, atap rumah banyak berganti dengan seng.
Rumahnya dibangun dengan bentuk empat persegi panjang, dibagi atas 2 bagian yakni depan dan belakang. Bagian depan biasanya penuh dengan ukiran ornamen bermotif akar, bunga, dan daun. Sedangkan bagian luar belakang dilapisi belahan bambu.

4. Rumah Adat Riau: Selaso Jatuh Kembar

Rumah adat Riau ini merupakan rumah panggung dengan dua selasar. (Foto: Instagram/propan_sayembara)
Rumah adat Riau ini merupakan rumah panggung dengan dua selasar. (Foto: Instagram/propan_sayembara)
Riau memiliki beberapa jenis rumah adat, salah satunya adalah Selaso Jatuh Kembar yang paling terkenal. Nama ini diadopsi dari bentuk bangunan yang memiliki dua selasar. Selasar rumah panggung ini memiliki posisi lebih rendah dibanding ruang tengah dan biasanya dijadikan tempat musyawarah.
Rumah adat ini memiliki ciri khas yakni berbentuk rumah panggung atau memiliki kolong. Di dalam rumah hanya ada sekat yang memisahkan ruang tengah dan ruang telo (tempat menyimpan makanan), tidak ada ruangan atau kamar-kamar.
Bahan bangunannya terbuat dari alam, seperti atap dari daun rumbia, lalu dinding, tiang atau lantai dari kayu-kayu berkualitas baik seperti kayu meranti, kayu medang, atau kayu punak.

5. Rumah Adat Jambi: Panggung Kajang Leko

Rumah adat Jambi memiliki pemetaan ruang yang detail. (Foto: romadecade.org)
Rumah adat Jambi memiliki pemetaan ruang yang detail. (Foto: romadecade.org)
Perpaduan warna kuning dan merah di rumah adat Jambi ini membuat penampilannya terlihat cantik. Salah satu hal menarik dari rumah ini adalah pemetaan rumah yang terdiri dari delapan ruang.
Konsep pembagian ruang ini bisa diterapkan juga dalam rumah masa kini. Ruang serambi dalam, yang terdiri dari ruang tiru orangtua dan kamar tidur anak gadis, dan ruang makan, disebut ruang balik menahan.
Bagian atapnya dinamai “Gajah Mabuk”, sesuai dengan nama pembuat desainnya. Bentuknya seperti perahu dengan ujung atas yang melengkung. Sementara bagian langit-langit dibuat dari tebar layar atau semacam plafon yang memisahkan ruang loteng dengan ruang di bawahnya. Ruang loteng ini digunakan sebagai ruang penyimpanan.

6. Rumah Adat Bengkulu: Bubungan Lima

Alt Text - Rumah Adat Bengkulu Bubungan Lima
Nama Bubungan Lima merujuk pada bentuk atapnya. (Foto: Andalantourism.com)
Ciri khas rumah adat Bubungan Lima ini salah satunya terletak dari bentuk atapnya yang tampak seperti bertumpuk-tumpuk. Wiranata dkk. dalam jurnal ilmiahnya yang berjudul “Rancang Bangun Permainan Android Tiga Dimensi Teka Teki Rumah Bubungan Lima dengan Metode Kecerdasan Buatan” menyebutkan bahwa nama Bubungan Lima merujuk pada bentuk atapnya. Selain itu, bahan pembuat atapnya adalah ijuk pohon enau. Namun seiring berjalannya waktu, bahan pembuat atap sudah berganti dengan seng.

7. Rumah Adat Sumatera Selatan: Limas

Dari namanya Rumah Limas pastinya kita sudah tahu pasti bahwa rumah ini pasti berbentuk limas. Bangunan rumah adat ini punya lantai yang bertingkat-tingkat yang merepresentasikan filosofi budaya masyarakat setempat, biasa disebut bengkilas. Dari jauh, rumah ini nampak seperti rumah panggung dengan tiang-tiang tertancap ke tanah.
Rumah adat limas yang punya banyak tingkat, menonjolkan filosofi budaya masyarakat Sriwijaya. (Foto: https://bobo.grid.id/)
Rumah adat limas yang punya banyak tingkat, menonjolkan filosofi budaya masyarakat Sriwijaya. (Foto: https://bobo.grid.id/)
Rumah adat ini punya luas mulai dari 400 – 1000 m2 dan biasanya digunakan untuk hajatan atau acara adat. Rangka rumah adat terbuat dari kayu seru yang cukup langka. Bahan material untuk membuat dinding, lantai, dan pintunya menggunakan kayu tembesu. Sedangkan untuk tiang rumah menggunakan kayu unglen yang tahan air.

8. Rumah Adat Lampung: Nuwo Sesat

Alt Text - Rumah Adat Lampung Nuwo Sesat
Nuwo Sesat berbentuk rumah panggung bertiang dan dibuat dengan menggunakan material papan kayu. (Foto: Andalastourism.com)
Nuwo Sesat memiliki fungsi sebagai tempat utama untuk pertemuan adat bagi para purwatin atau penyeimbang saat sedang mengadakan musyawarah adat. Rumah adat Nuwo Sesat ini disebut juga sebagai Balai Agung.
Secara fisiknya, Nuwo Sesat berbentuk rumah panggung bertiang dan sebagian besar dari rumah adat ini dibuat dengan menggunakan material papan kayu. Pada awalnya, rumah Nuwo Sesat mempunyai atap yang berbahan dasar anyaman ilalang. Namun, saat ini atapnya sudah digantikan dengan genting untuk menyesuaikan dengan perubahan zaman.

9. Rumah Adat Banten: Badui/Baduy

Caption foto: Rumah adat Badui/Baduy yang sering disebut dengan Julang Ngapak. (Foto: https://www.romadecade.org)
Caption foto: Rumah adat Badui/Baduy yang sering disebut dengan Julang Ngapak. (Foto: https://www.romadecade.org)
Rumah adat dari provinsi Banten ini dimiliki oleh suku Badui, kelompok etnis masyarakat adat suku di Banten. Bentuk rumahnya sering disebut juga dengan Julang Ngapak dan gaya bangunannya seperti rumah panggung.
Bagian atap terdiri dari daun yang disebut sulah nyanda dan bagian bilik rumah dan pintu dibuat dari anyaman bambu yang disusun secara vertikal, dikenal dengan nama sarigsig. Selain itu, rumah adat Baduy dibagi dalam 3 bagian, yakni sosoro (depan), tepas (tengah), dan imah (belakang).
Bagian sosoro digunakan untuk menerima tamu
Ruang tepas Untuk tempat makan atau ruang tidur anak-anak
imah (bagian inti rumah) fungsi khusus sebagai dapur dan kamar tidur utama.

10. Rumah Adat Betawi: Kebaya

Rumah adat Betawi dapat mudah ditemukan di kawasan Setu Babakan, Jakarta. (Foto: Kabarinews.com)Rumah adat Betawi dapat mudah ditemukan di kawasan Setu Babakan, Jakarta. (Foto: Kabarinews.com)
Rumah adat betawi memiliki nama Kebaya. Disebut sebagai rumah kebaya karena bentuk atapnya yang mirip pelana yang dilipat dan jika dilihat dari samping, lipatan-lipatan itu mirip dengan lipatan kebaya. Sampai sekarang, ornamen rumah tradisional dari Betawi ini masih sering dipakai, yaitu bagian lis ukiran di bawah genteng.
Pemasangan lis khas Betawi tersebut adalah cara paling mudah untuk menunjukkan ciri khas rumah tradisional Jakarta. Atap rumahnya terbuat dari genteng atau atep (daun kirai yang dianyam), dinding depan dengan kayu gowok/kayu nangka, dinding rumah lainnya dengan anyaman bambu, dan pondasi yang digunakan adalah batu kali.

11. Rumah Adat Jawa Barat: Rumah Sunda

Rumah adat Sunda ini mengandalkan kayu di beberapa sudut yang mudah ditemukan di tanah Pasundan. (Foto: romadecade.org)
Rumah adat Sunda ini mengandalkan kayu di beberapa sudut yang mudah ditemukan di tanah Pasundan. (Foto: romadecade.org)
Masyarakat Sunda memiliki rumah tradisional unik yaitu rumah panggung tapi dengan tangga yang pendek, berbeda dengan rumah panggung di Sumatera atau Kalimantan. Rumah Sunda di masing-masing daerah memiliki ciri khas berbeda yang terletak pada atapnya. Jenis atapnya antara lain: jolopong, badak heuay, perahu kemurep, pongpok, jublek, apit gunting, dan lainnya.
Sebagian besar rumah adat Sunda mengambil bentuk dasar struktur atap pelana atau atap gaya kampung yang dibangun di atas panggung pendek. Rumahnya terbuat dari bahan-bahan dedaunan seperti ijuk, dedaunan palem, atau serat aren hitam. Daun-daun ini akan menutupi kerangka kayu dan balok. Dindingnya terbuat dari anyaman bambu.

12. Rumah Adat Jawa Tengah: Joglo

Caption: Rumah adat dari Jawa Tengah ini memiliki ruang tamu yang biasanya disebut pendopo. (Foto: Rumah.com)
Rumah adat dari Jawa Tengah ini memiliki ruang tamu yang biasanya disebut pendopo. (Foto: Rumah.com)
Joglo adalah rumah adat Jawa Tengah dengan ciri atap berbentuk piramida yang mengacu pada bentuk gunung. Secara umum ada empat bagian dari rumah Joglo, yaitu pendopo atau ruang tamu, pringgitan atau ruang samping, ruang dalem atau ruang utama, dan sentong sebagai ruang penyimpanan.
Joglo bisa jadi inspirasi Anda dalam membangun rumah, karena memiliki bentuk atap yang unik dan cantik. Salah satu yang bisa diadopsi adalah pendoponya yang diadopsi untuk teras. Tentu ada penyesuaian ukuran, karena aslinya pendopo berukuran luas. Namun, apabila Anda ingin mencari rumah di Jawa Tengah tentu bisa menjadi opsi terbaiknya.

13. Rumah Adat Jawa Timur: Joglo Situbondo

Sesuai namanya, rumah adat ini banyak ditemukan di daerah Situbondo, Jawa Timur. (foto: https://budayajawa.id)
Sesuai namanya, rumah adat ini banyak ditemukan di daerah Situbondo, Jawa Timur. (foto: https://budayajawa.id)
Rumah adat ini berbeda dengan rumah adat Joglo di Jawa Tengah, meskipun ada sedikit kemiripan. Rumah adat Jawa Timur berbentuk limasan atau dara gepak. Sesuai namanya, rumah adat ini banyak ditemukan di daerah Situbondo, Jawa Timur.
Umumnya, bahan bangunan rumah adat ini adalah kayu jati murni. Hal ini dipercayai karena kayu jati punya kekuatan besar dan daya tahan cukup lama. Pintu utama punya hiasan-hiasan di atasnya yang biasa disebut dengan makara atau seluru gelung. Makara biasa digunakan sebagai gerbang masuk sebelum ke ruang utama.
Hiasan di makara ini punya fungsi sebagai tolak bala juga untuk memberi keindahan. Ukiran-ukiran lain pun menghiasi rumah, berfungsi sebagai penangkal musibah.

14. Rumah Adat Yogyakarta: Bangsal Kencono

Alt Text - Rumah Adat Yogyakarta Bangsal Kencono
Rumah Bangsal Kencono difungsikan sebagai tempat kesultanan dan acara adat masyarakat Yogyakarta. (Foto: Pewartanusantara.com)
Rumah Bangsal Kencono difungsikan sebagai tempat kesultanan dan acara adat masyarakat Yogyakarta. Maka tak heran jika ukuran nya sangat besar dan menyerupai padepokan. Selain ukuran bangunannya yang luas, halaman rumah adat ini juga sangat luas dengan ukuran sekitar 14.000 m2.

15. Rumah Adat Bali: Gapura Candi Bentar

Rumah adat Bali umumnya mengadopsi bentuk Gapura Candi Bentar ini pada pintu masuk dan memberi kesan tradisi yang kuat. (Foto: Instagram/Balilifetour)
Rumah adat Bali umumnya mengadopsi bentuk Gapura Candi Bentar ini pada pintu masuk dan memberi kesan tradisi yang kuat. (Foto: Instagram/Balilifetour)
Jika Anda melihat rumah tradisional Bali, pasti banyak sekali Anda melihat ukiran-ukiran pahatan, patung, dan lainnya. Di samping itu pula, setiap rumah pasti selalu memiliki gapura candi sebagai gerbang masuk rumah maupun Pura. Ada banyak sekali unsur yang bisa diterapkan seperti ornamen, ukiran, model rumah yang bisa Anda tiru untuk memberikan suasana bali ke dalam rumah Anda.

16. Rumah Adat NTB: Dalam Loka

Rumah adat Nusa Tenggara Barat ini terkenal cantik dan sering menjadi latar belakang foto-foto pre-wedding. (Foto: Instagram/Halal_away)
Rumah adat Nusa Tenggara Barat ini terkenal cantik dan sering menjadi latar belakang foto-foto pre-wedding. (Foto: Instagram/Halal_away)
Rumah adat di Nusa Tenggara Barat disebut Dalam Loka. Rumah ini digunakan oleh Suku Sumbawa, Sasak, Dompu, dan Dongu. Rumah ini dulunya hanya digunakan oleh raja dan kepala adat, bukan masyarakat biasa. Tapi kini Dalam Loka sudah boleh digunakan oleh masyarakat biasa.
Hal yang unik dari Rumah adat ini yaitu ditopang dengan 99 tiang yang melambangkan 99 sifat Allah dalam ajaran agama Islam. Area luar dilengkapi dengan dekorasi seperti kebun istana, gapura, atau tempat lonceng.

17. Rumah Adat Kalimantan Barat: Panjang

Rumah betang atau rumah panjang hampir jarang ditemukan lagi. (Foto: romadecade.org)
Rumah betang atau rumah panjang hampir jarang ditemukan lagi. (Foto: romadecade.org)
Rumah adat Kalimantan Barat bernama Rumah Radakng. Sering disebut juga rumah panjang karena memiliki panjang rumah hingga 180 meter, lebar 30 meter, dan tinggi 5 sampai 8 meter di atas permukaan tanah. Tiang-tiang penyangga rumahnya sangat tinggi dan tangganya lebar yang harus berjumlah ganjil.
Filosofi dari rumah ini menggambarkan kebersamaan dan toleransi dari setiap anggota keluarga. RumahRumah Radakng bisa menampung puluhan kepala keluarga dan ratusan orang didalamnya sebagai bentuk kebersamaan.

18. Rumah Adat Kalimantan Tengah: Betang

Rumah adat Betang adalah pusat kebudayaan dan segala proses kehidupan bagi masyarakat Dayak. (Foto: https://id.wikipedia.org)
Rumah adat Betang adalah pusat kebudayaan dan segala proses kehidupan bagi masyarakat Dayak. (Foto: https://id.wikipedia.org)
Rumah adat Kalimantan Tengah atau rumah betang, dihuni oleh masyarakat Dayak terutama di daerah hulu sungai. Rumahnya berbentuk panggung, punya panjang mencapai 30-150 meter, lebar 10-30 meter, dan tinggi tiang sekitar 3-5 meter. Arsitekturnya mirip dengan rumah adat Panjang, Kalimantan Barat.
Pada suku Dayak tertentu, ada syarat-syarat yang harus dipenuhi dalam pembuatan rumah adat Betang. Seperti, hulunya harus searah dengan matahari terbit dan hilirnya ke arah matahari terbenam. Hal ini adalah simbol kerja keras dan bertahan hidup dari matahari terbit sampai terbenam.

19. Rumah Adat Toraja: Tongkonan

Rumah adat asal Toraja ini berbentuk unik dan diadopsi berbagai bangunan di kota asalnya, seperti hotel dan kantor. (Foto: GoodnewsfromIndonesia)
Rumah adat asal Toraja ini berbentuk unik dan diadopsi berbagai bangunan di kota asalnya, seperti hotel dan kantor. (Foto: GoodnewsfromIndonesia)
Suku Toraja memiliki rumah adat yang berbentuk elegan. Lengkungan atapnya yang menjulang seperti haluan kapal menjadi ciri khasnya. Rumah ini punya arsitektur bangunan yang mirip dengan bangunan Suku Bugis.
Ciri khasnya adalah teras yang luas dan jumlah anak tangga yang ganjil. Untuk bahan bangunan, sebagian besar material rumah adat Toraja menggunakan bahan-bahan yang berasal dari alam. Saat ini sudah dilakukan memodifikasi atap tersebut untuk bentuk bangunan yang lebih kecil. Anda yang berasal dari Toraja atau pecinta budayanya bisa mengadopsi model atap ini.

20. Rumah Adat Maluku Utara: Sasadu

Rumah adat Sasadu digunakan sebagai ruang pertemuan, tempat menerima tamu, dan perayaan pesta adat. (Foto: https://situsbudaya.id)
Rumah adat Sasadu digunakan sebagai ruang pertemuan, tempat menerima tamu, dan perayaan pesta adat. (Foto: https://situsbudaya.id)
Sasadu berasal dari kata Sasa – Sela – Lamo atau besar dan Tatadus – Tadus atau berlindung. Dari asal katanya, arti Sasadu bermakna berlindung di rumah besar. Bentuk rumahnya seperti rumah panggung dengan batang pohon sagu sebagai pilar dan anyaman daun sagu sebagai penutup atap rumah.
Rumah adat Maluku Sasadu tidak punya pintu dan dinding penutup. Rumah ini dibangun tanpa menggunakan paku, melainkan bahan alam yaitu pasak kayu. Pasak kayu ini digunakan untuk memperkuat sambungan dan tali ijuk dari pengikat rangka atap. Lantainya dibangun dengan semen karena pemeliharaannya lebih mudah. Rumah ini dilengkapi juga bendera besar yang disebut panji dan bendera kecil yang disebut dayalo.

21. Rumah Adat Bangka Belitung: Rumah Rakit

Rumah Rakit karena meyakini bahwa air merupakan salah satu sumber kehidupan yang sangat baik untuk menjadi sebuah mata pencaharian. (Foto: Pariwisataindonesia.id)
Rumah Rakit karena meyakini bahwa air merupakan salah satu sumber kehidupan yang sangat baik untuk menjadi sebuah mata pencaharian. (Foto: Pariwisataindonesia.id)
Penamaan dari Rumah Rakit ini juga berasal dari bentuk bangunan yang sangat unik. Supaya rumah bisa aman dan mengapung di atas permukaan air, maka rumah haruslah dibuat menyerupai sebuah rakit yang lengkap. Banyak masyarakat yang lebih memilih untuk membangun dan tinggal di Rumah Rakit karena meyakini bahwa air merupakan salah satu sumber kehidupan yang sangat baik untuk menjadi sebuah mata pencaharian.

22. Rumah Adat Kalimantan Timur: Rumah Lamin

Alt Text - Rumah Adat Kalimantan Timur Rumah Lamin
Panjang Rumah Lamin dapat mencapai 300 meter dengan lebar 15 meter dan tinggi kurang lebih 3 meter. (Foto: Pariwisataindonesia.id)
Rumah Lamin yang merupakan rumah adat suku Dayak adalah rumah panggung yang panjang dan sambung menyambung dan terdiri banyak kamar. Panjang Rumah Lamin dapat mencapai 300 meter dengan lebar 15 meter dan tinggi kurang lebih 3 meter. Rumah Lamin biasanya terbuat dari kayu ulin dan kayu besi yang cukup kuat dan tahan lama. Rumah Lamin sebagai identitas dari masyarakat Dayak Kalimantan Timur dapat dihuni oleh sekitar 25 hingga 30 kepala keluarga.

23. Rumah Adat Gorontalo: Rumah Dulohupa

Mayoritas, rumah adat ini berada di Kecamatan Kota Selatan. (Foto: Kebudayaan.kemdikbud.go.id)
Mayoritas, rumah adat ini berada di Kecamatan Kota Selatan. (Foto: Kebudayaan.kemdikbud.go.id)
Rumah Adat Dulohupa adalah rumah adat yang paling terkenal di daerah Gorontalo. Mayoritas, rumah adat ini berada di Kecamatan Kota Selatan. Secara arsitektur, rumah adat ini mengusung konsep rumah panggung. Akan tetapi, makna filosofis dari rumah adat ini berbeda dengan rumah panggung yang berada di daerah Sumatra.

24. Rumah Adat Sulawesi Barat: Rumah Boyang

Alt Text - Rumah Adat Sulawesi Barat Rumah Boyang
Rumah adat Sulawesi Barat ini juga terdiri dari dua jenis, yaitu Boyang Adaq dan Boyang Beasa. (Foto: Celebes.co)
Rumah adat Sulawesi Barat ini juga terdiri dari dua jenis, yaitu Boyang Adaq dan Boyang Beasa. Kedua rumah adat tersebut memiliki perbedaan yang kentara yaitu dari fungsinya. Rumah adat Boyang Adaq adalah sebuah tempat tinggal yang dikhususkan untuk kaum bangsawan atau ketua adat, sedangkan Boyang Beasa merupakan tempat tinggal bagi masyarakat biasa.

25. Rumah Adat Sulawesi Tengah: Rumah Tambi

rumah Tambi ini terbuat dari kayu bonati yang merupakan salah satu jenis dari kayu hutan yang memiliki tekstur kuat. (Foto: Pariwisataindonesia.id)
rumah Tambi ini terbuat dari kayu bonati yang merupakan salah satu jenis dari kayu hutan yang memiliki tekstur kuat. (Foto: Pariwisataindonesia.id)
Rumah adat Tambi ini dibuat berupa sebuah rumah panggung yang memiliki tiang penyangga struktur yang pendek dan memiliki tinggi tidak lebih dari satu meter. Sengaja dibuat tidak menyentuh dengan tanah agar permukaan di dalam rumah tidak terlalu lembab dan tetap nyaman pada setiap cuaca yang berbeda. Tiang penyangga struktur dari rumah Tambi ini terbuat dari kayu bonati yang merupakan salah satu jenis dari kayu hutan yang memiliki tekstur kuat dan tidak mudah untuk lapuk.

26. Rumah Adat Sulawesi Utara: Rumah Walewangko

Rumah Adat Walewangko terdiri dari tiga bagian yakni bagian bawah, bagian tengah dan bagian atas. (Foto: Celebes.co)
Rumah Adat Walewangko terdiri dari tiga bagian yakni bagian bawah, bagian tengah dan bagian atas. (Foto: Celebes.co)
Rumah Adat Walewangko terdiri dari tiga bagian yakni bagian bawah, bagian tengah dan bagian atas. Pada bagian bawah rumah, terdapat tiang-tiang yang menyangga rumah panggung. Pada bagian tengah rumah, terdapat beberapa ruangan. Sedangkan pada bagian atas terdapat atap yang biasanya menggunakan rumbia atau daun nipah.

27. Rumah Adat NTT: Rumah Musalaki

Alt Text - Rumah Adat NTT Rumah Musalaki
Rumah adat Musalaki digunakan sebagai salah satu acuan desain utama bangunan pemerintahan Kelurahan, Kecamatan hingga Kabupaten NTT. (Foto: Indonesiatraveler.id)
Rumah adat Musalaki pada awalnya dipakai sebagai sebuah tempat tinggal bagi kepala suku dari beberapa suku yang ada di Nusa Tenggara Timur. Hingga saat ini, desain dari rumah adat Musalaki terus digunakan sebagai salah satu acuan desain utama bangunan pemerintahan seperti kantor Kelurahan, Kecamatan hingga Kabupaten pada provinsi Nusa Tenggara Timur.

28. Rumah Adat Maluku: Rumah Baileo

Alt Text - Rumah Adat Maluku Rumah Baileo
Rumah adat Baileo dikenal memiliki ukuran yang sangat luas dan besar. (Foto: Celebes.co)
Bangunan Rumah Baileo berbentuk rumah panggung atau rumah berkolong, dan berdenah persegi. Pondasi bangunan terbuat dari kayu, papan dan daun sagu sebagai atapnya. Berbeda dengan kebanyakan rumah adat di Indonesia, rumah adat Baileo dikenal memiliki ukuran yang sangat luas dan besar.

29. Rumah Adat Kalimantan Selatan: Rumah Bubungan Tinggi

Rumah ini melambangkan perpaduan dunia atas dan dunia bawah. (Foto: Celebes.co)
Rumah adat Kalimantan Selatan bernama Bubungan Tinggi ini memiliki sejumlah filosofi yang unik dan sarat makna. Rumah ini melambangkan perpaduan dunia atas dan dunia bawah. Itu tampak pada ukiran burung enggang yang disamarkan pada bagian ujung garis lintang atap rumah yang melambangkan alam atas.

30. Rumah Adat Kalimantan Utara: Rumah Baloy

Rumah adat Kalimantan Utara atau yang sering disebut rumah Baloy atau rumah Baloy Mayo sebenarnya adalah rumah adat suku Tidung. (Foto: Backpakerjakarta.com)
Rumah adat Kalimantan Utara atau yang sering disebut rumah Baloy atau rumah Baloy Mayo sebenarnya adalah rumah adat suku Tidung. (Foto: Backpakerjakarta.com)
Rumah adat Kalimantan Utara atau yang sering disebut rumah Baloy atau rumah Baloy Mayo sebenarnya adalah rumah adat suku Tidung, salah satu suku yang mendiami provinsi Kalimantan Utara. Berbeda dengan suku lainnya, seperti Dayak, suku Tidung memang masih belum banyak diketahui oleh masyarakat Indonesia secara luas. Apalagi, salah satu kebudayaan suku Tidung juga pernah disalahartikan sebagai kebudayaan miliki China.

31. Rumah Adat Sulawesi Tenggara: Rumah Banua Tada

Menurut sejarah, rumah adat Banua Tada ini pertama kali dibangun pada masa Raja Buton pertama, yaitu Wa Kaa Kaa. (Foto: Pewartanusantara.com)
Menurut sejarah, rumah adat Banua Tada ini pertama kali dibangun pada masa Raja Buton pertama, yaitu Wa Kaa Kaa. (Foto: Pewartanusantara.com)
Rumah adat Sulawesi Tenggara ini terdiri dari dua kata, Banua dan Tada. Benua mempunyai arti sebagai rumah, sementara Tada artinya adalah siku. Ketika digabungkan, rumah ini memiliki arti sebagai rumah siku.
Menurut sejarah, rumah adat Banua Tada ini pertama kali dibangun pada masa Raja Buton pertama, yaitu Wa Kaa Kaa. Pembuatan rumah adat ini merupakan wujud warga adat untuk menghormati raja mereka. Pada waktu itu, rumah yang dibangun cenderung sangat sederhana tanpa ada hiasan apapun.

32. Rumah Adat Papua: Kariwari

Alt Text - Rumah Adat Papua: Kariwari
Berbeda dengan bentuk rumah adat Papua lainnya – seperti honai yang berbentuk bulat – rumah Kariwari berbentuk limas segi delapan. (Foto: Indonesiakaya.com)
Rumah Kariwari adalah salah satu rumah adat khas Papua, lebih tepatnya adalah rumah adat dari Suku Tobati-Enggros yang bermukim di sekitar Teluk Yotefa dan Danau Sentani, Jayapura. Berbeda dengan bentuk rumah adat Papua lainnya – seperti honai yang berbentuk bulat – rumah Kariwari berbentuk limas segi delapan. Rumah Kariwari biasanya terbuat dari, bambu, kayu besi dan daun sagu hutan. Rumah Kariwari terdiri dari dua lantai dan tiga kamar atau tiga ruangan, dengan fungsi yang masing-masing berbeda.

33. Rumah Adat Kepulauan Riau: Rumah Belah Bubung

Konon, nama rumah ini diberikan oleh orang-orang asing yang datang ke Indonesia. (Foto: Rezaputriutamiutami5.blogspot.com_
Konon, nama rumah ini diberikan oleh orang-orang asing yang datang ke Indonesia. (Foto: Rezaputriutamiutami5.blogspot.com_
Rumah Belah Bubung adalah rumah adat dari kepulauan Riau yang berada di Indonesia.Rumah Belah Bubung juga dikenal dengan nama rumah rabung atau rumah bubung melayu. Konon, nama rumah ini diberikan oleh orang-orang asing yang datang ke Indonesia seperti Tiongkok dan Belanda.
Rumah Belah Bubung memiliki model rumah yang sama dengan rumah panggung. Rumah ini memiliki tinggi 2 meter dari tanah dan ditopang oleh beberapa tiang penyangga. Rumah ini memiliki atap yang berbentuk seperti pelana kuda. Rumah induk terbagi menjadi 4 bagian yaitu selasar, ruang induk, ruang penghubung dapur, dan dapur. Rumah Belah Bubung memiliki bahan dasar yaitu kayu

34. Rumah Adat Papua Barat: Honai

Rumah adat Papua ini ampuh untuk menahan dinginnya suhu di pegunungan. (Foto: romadecade.org)
Rumah adat Papua ini ampuh untuk menahan dinginnya suhu di pegunungan. (Foto: romadecade.org)
Honai merupakan rumah adat Papua Barat dengan ciri minimnya ventilasi dan pencahayaan atau tidak ada jendela. Tujuan dari pembuatan rumah yang rapat ini adalah untuk menahan dingin, karena masyarakat Papua banyak yang tinggal di daerah pegunungan. Bahan bangunan rumah ini umumnya terdiri dari kayu dan ilalang. Rumah ini tetap bisa diadopsi untuk bangunan modern melalui beberapa modifikasi seperti mengganti kayu dengan tembok dan lebih terbuka, disesuaikan dengan daerahnya.
Mau beli rumah saat pameran properti? Jangan silau dengan promonya. Simak video panduannya berikut ini!
Temukan lebih banyak pilihan rumah terlengkap di Daftar Properti dan Panduan Referensi seputar properti dari Rumah.com.

Hanya Rumah.com yang percaya Anda semua bisa punya rumah

Kalkulator KPR

Ketahui cicilan bulanan untuk hunian idaman Anda lewat Kalkulator KPR.

Kalkulator Refinancing

Ketahui berapa yang bisa Anda hemat dengan melakukan refinancing untuk cicilan rumah Anda saat ini

Kalkulator Refinancing

Ketahui berapa yang bisa Anda hemat dengan melakukan refinancing untuk cicilan rumah Anda saat ini