Cara Mengetahui TV Digital atau Analog, Ini Cara Mudahnya!

Tim Editorial Rumah.com
Cara Mengetahui TV Digital atau Analog, Ini Cara Mudahnya!
RumahCom – Pemerintah telah melakukan penghentian siaran televisi analog (Analog Switch Off/ASO) secara bertahap. Tapi, sebelumnya, bagaimana cara mengetahui TV digital atau analog? Buat Anda yang ternyata jenis televisinya baru bisa menangkap siaran TV analog, Anda bisa memasang Set Top Box (STB) supaya nantinya bisa menerima siaran TV digital.
STB merupakan alat yang berfungsi untuk merubah sinyal digital yang dipancarkan oleh stasiun TV menjadi gambar dan suara yang akan ditampilkan pada TV yang menggunakan alat ini. TV Digital bila dibandingkan dengan TV Analog adalah siaran ini mampu memberikan kualitas gambar dan suara yang jauh lebih jernih.
Jenis siaran ini tidak akan terpengaruh oleh cuaca, berbeda dengan TV Analog sangat rentan terganggu jika cuaca sedang tidak bagus. Sebenarnya juga Indonesia sudah tertinggal dengan negara lain yang lebih dulu menggunakan siaran jenis ini. Pastikan dulu jenis TV Anda sebelum membeli STB daripada uang sebesar Rp150 ribu sampai Rp 300 ribu terbuang cuma-cuma. Tentu saja ada cara mengetahui TV digital atau analog lewat panduan di bawah ini.
  • Cara Mengetahui TV Digital atau Analog dengan Periksa Fitur HDTV
  • Cara Mengetahui TV Digital atau Analog dengan Cek TV di Situs Kominfo
  • Cara Mengatur TV Analog ke TV Digital

Cara Mengetahui TV Digital atau Analog dengan Periksa Fitur HDTV

TV yang mendukung siaran TV digital akan ada fitur HDTV. (Foto: Unsplash – Jens Kreuter)
Cara mengetahui TV digital atau analog paling mudah adalah cek stiker di belakang TV. Posisinya mungkin akan berbeda-beda setiap merek, namun biasanya untuk TV yang mendukung siaran TV digital akan ada stiker bertuliskan ATSC, DTV, Digital Ready, HD Ready, HDTV, Digital Tuner, Digital Tuner built-in, Integrated Digital Tuner, atau Digital Receiver.
Kalau ada tulisan tersebut, artinya TV sudah mendukung siaran digital. Jika tak berhasil menemukan stiker, Anda bisa mencari keterangan spesifikasi TV, baik secara online atau dari buku manualnya. Untuk TV yang mendukung siaran TV digital biasanya ada tulisan DVB-T2 di dalam spesifikasinya.
Cara mengetahui TV digital atau analog selanjutnya adalah dengan mencoba membuka siaran digital. Siaran digital biasanya punya sub-channel, seperti channel A-1, dan channel A-2. Misalnya, TVRI memiliki beberapa sub-channel: TVRI Nasional, TVRI 3 Budaya, serta TVRI Sport HD. Kalau Anda menemukan sub-channel seperti itu, artinya TV sudah mendukung siaran digital.
Cara mengetahui tv digital atau analog cukup mudah, namun terpenting pastikan juga bahwa area hunian Anda sudah terjangkau siaran digital. Mau punya rumah yang aksesnya mudah dan terjangkau di Bogor? Cek pilihan rumahnya dengan harga di bawah Rp500 jutaan di sini!

Cara Mengetahui TV Digital atau Analog dengan Cek TV di Situs Kominfo

Siaran TV digital dengan penggunaan spektrum frekuensi akan lebih efisien. (Foto: Unsplash – Jonas Leupe)
Cara mengetahui TV digital atau analog faktanya sudah tidak perlu susah-susah lagi. Anda tinggal masuk ke halaman sertifikasi perangkat, dengan tahapan sebagai berikut:
  • Buka laman siarandigital.kominfo.go.id/Selanjutnya pilih menu “Perangkat TV Digital”
  • Selanjutnya pada pilihan “Pilih Kategori” pilih “Televisi”
  • Selanjutnya isikan merek televisi beserta Model/Type-nya
  • Apabila merek televisi dan type merupakan TV yang sudah bisa menerima siaran TV analog maka keterangannya merek dan tipe akan muncul
  • Apabila televisi tidak terdaftar maka akan muncul keterangan, “Mohon maaf, perangkat yang Anda cari tidak terdaftar pada database kami atau belum memiliki sertifikasi perangkat”.
Siaran TV digital dengan penggunaan spektrum frekuensi akan lebih efisien, karena satu kanal frekuensi dapat menayangkan delapan atau lebih program siaran melalui infrastruktur penyiaran multipleksing TV digital. Jika bermigrasi ke TV Digital, Indonesia punya frekuensi tersisa/dividen digital sebesar 112 MHz.
Spektrum frekuensi radio yang digunakan untuk TV analog berada pada pita 700 MHz yang merupakan spektrum frekuensi yang ideal digunakan untuk layanan internet. Oleh sebab itu, seluruh dunia menerapkan teknologi TV digital untuk menghemat penggunaan pita 700 MHz sehingga sebagian dapat digunakan untuk layanan internet seperti 4G, 5G, dan perkembangan teknologi selanjutnya. Di Indonesia hasil penghematan pita 700 MHz juga akan digunakan untuk sistem peringatan dini kebencanaan, layanan pendidikan dan kesehatan jarak jauh.
Selain masalah penerimaan sinyal TV analog yang terbatas, dengan migrasi ke TV digital maka biaya untuk pembangunan infrastruktur penyiaran televisi menjadi lebih efisien. Dengan demikian daerah-daerah yang saat ini tidak terdapat siaran TV terestrial dapat dilakukan pembangunan dengan lebih hemat biaya.

Tips Rumah.com

Selain masalah penerimaan sinyal TV analog yang terbatas, dengan migrasi ke TV digital maka biaya untuk pembangunan infrastruktur penyiaran televisi menjadi lebih efisien.

Cara Mengatur TV Analog ke TV Digital

Sebagian besar daerah yang selama ini mendapatkan siaran TV analog, saat ini sudah terdapat siaran TV digital. (Foto: Unsplash – Glenn Carstens-Peters)
Cara mengatur TV analog ke TV digital adalah dengan menggunakan STB. Pastikan di daerah Anda sudah terdapat siaran TV digital . Lalu, gunakan antena UHF biasa, baik berupa antena luar rumah (outdoor) atau antena dalam rumah (indoor).
Posisi antena perlu disesuaikan (ketinggian dan/atau arah) dengan lokasi pemancar multipleksing. Sambungkan STB ke TV dan antena dengan menggunakan salah satu dari kabel RCA atau HDMI sesuai dengan jenis TV. Pastikan kabel antara STB, antena dan TV tersambung dengan baik.
Pastikan pula TV dalam keadaan menampilkan sumber AV. Jika terdapat beberapa pilihan AV1, AV2, dst. Maka sesuaikan. Nyalakan STB, kemudian akan diminta untuk memasukkan kode pos. Isi sesuai dengan domisili rumah agar bisa menerima sinyal peringatan dini kebencanaan. Setelah masuk ke Menu, pilih "pencarian saluran secara otomatis"
Sebaiknya, lakukan pencarian saluran secara berkala untuk menerima saluran digital yang baru beroperasi.
Sebagian besar daerah yang selama ini mendapatkan siaran TV analog, saat ini sudah terdapat siaran TV digital. Untuk mengetahui kekuatan sinyal TV digital dan pilihan program siaran yang sudah tersedia dapat dilihat pada langkah berikut:
  • Install aplikasi sinyal TV digital dari Google Play/App Store dan jalankan aplikasi.
  • Aplikasi akan meminta izin untuk mengakses lokasi anda, klik Izinkan,kemudian aplikasi akan menampilkan peta sesuai lokasi anda.
  • Warna pada peta merupakan indikator kekuatan sinyal TV Digital.
  • Pada peta juga dapat dilihat lokasi pemancar multipleksing yang berada di sekitar anda serta petunjuk untuk mengarahkan posisi antena.
Tonton video berikut ini untuk mendapatkan panduan membuat financial planning agar terbebas dari hutang!
Temukan lebih banyak pilihan rumah terlengkap di Daftar Properti dan Panduan Referensi seputar properti dari Rumah.com

Hanya Rumah.com yang percaya Anda semua bisa punya rumah

Kalkulator KPR

Ketahui cicilan bulanan untuk hunian idaman Anda lewat Kalkulator KPR.

Kalkulator Keterjangkauan

Ketahui kemampuan mencicil Anda berdasarkan kondisi keuangan Anda saat ini.

Kalkulator Refinancing

Ketahui berapa yang bisa Anda hemat dengan melakukan refinancing untuk cicilan rumah Anda saat ini